Gambar: Adin

Pahlawan Indonesia Anggota BPUPKI Bertemu Kembali di Jl. Taman Siswa No. 4 Bandung

Bandung, 10 Januari

Annisa Nurjannah, Dede Fitri Nurmaliya, Jessi Mulyani, Vina Amelia Putri, dan Widiya Yulisa

Sejarah berulang, empat tokoh dari 62 tokoh anggota Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia atau disingkat BPUPKI, bertemu kembali di Jl. Taman Siswa No.4 Kota Bandung. Pertemuan ini tentu saja bukan pertemuan yang sebenarnya, karena keempat tokoh pahlawan Indonesia tersebut telah lama meninggalkan kita semua dengan berbagai sumbangsihnya demi bangsa ini. Pertemuan yang dimaksud yaitu bertemunya warisan dan hasil karya mereka bagi Indonesia, yaitu organisasi yang telah mereka bangun. Keempat tokoh itu adalah K.H. Abdul Halim, K.H. Ahmad Sanusi, Mr. R. Syamsuddin, serta Ki Hajar Dewantara.

Gambar: Adin
Gambar: Adin

K.H. Abdul Halim, K.H. Ahmad Sanusi, dan Mr. R. Syamsuddin merupakan pendiri dari organisasi Persatuan Ummat Islam (PUI) pada tanggal 21 Desember 1917, sementara Ki Hajar Dewantara merupakan tokoh yang membidani lahirnya organisasi yang bergerak di sektor pendidikan di Indonesia yaitu ‘Nationaal Onderwijs Tamansiswa’, didirikan untuk pertama kali di Jogja pada tanggal 3 Juli 1922, yang selanjutnya dikenal dengan Taman Siswa. Persatuan Ummat Islam (PUI) kemudian melahirkan lembaga Pendidikan Perguruan Tinggi dengan nama Universitas Halim Sanusi (UHS), mengambil nama dari kedua tokoh pendirinya. Sedangkan Taman Siswa melahirkan lembaga pendidikan diberbagai semua jenjang pendidikan mulai dari Taman Indria (Taman kanak-kanak), Taman Muda (Sekolah dasar), Taman dewasa (SMP), Taman Madya (SMA), hingga jenjang perguruan tinggi yaitu Taman Guru (Sarjana wiyata). 

Ki Hajar Dewantara adalah pahlawan nasional yang memiliki peran besar bagi pendidikan Indonesia. Jasanya di bidang pendidikan, membuatnya diberi gelar Bapak Pendidikan Indonesia. Beliau berhasil merumuskan istilah-istilah berikut ini yang masih bertahan dan digunakan dalam dunia pendidikan di Indonesia, Ing Ngarsa Sung Tulada yang artinya didepan memberikan contoh,  Ing Madya Mangun Karsa, yang artinya ditengah membangun cita-cita, serta Tut Wuri Handayani yang artinya mengikuti dan mendukung. Istilah terakhir ini yang pada akhirnya menjadi slogan yang kerap disematkan dalam logo pendidikan di Indonesia.

K.H. Abdul Halim, K.H. Ahmad Sanusi, dan Mr. R. Syamsuddin, tiga tokoh pendiri Persatuan Ummat Islam (PUI) ini juga merupakan tokoh yang peduli terhadap nasib bangsa, mereka telah memperjuangkan bangsa Indonesia agar terlepas dari belenggu penjajahan, ketertindasan, kebodohan, kemiskinan, dan politik belah bambu (devide et empire) yang dilakukan kaum penjajah. Salah satunya bidang pendidikan, PUI kemudian melahirkan lembaga pendidikan jenjang perguruan tinggi, yaitu Universitas Halim Sanusi. Hadirnya Universitas Halim Sanusi merupakan langkah yang dilakukan untuk mengembangkan lembaga pendidikan yang sebelumnya dimiliki, berbentuk Universitas yang ada di bawah Persatuan Ummat Islam (PUI) yang pengelolaan langsung di bawah pengawasan Badan Pelaksana Harian Persatuan Ummat Islam.

Salah satu lokasi dari lembaga pendidikan Taman Siswa yang dibangun oleh Ki Hajar Dewantara berada di Kota Bandung, yaitu SMP, SMA, dan SMK Taman Siswa di Jl. Taman Siswa No.4, Kelurahan Malabar, Kec. Lengkong, Kota Bandung. Sedangkan Universitas Halim Sanusi Persatuan Ummat Islam beralamatkan, Jl. Laskar Wanita Indonesia, (Laswi) No. 1. Bandung, dari tahun 2016-2022.

Namun, sejak awal tahun 2023, Universitas Halim Sanusi memutuskan untuk berpindah lokasi kampus ke Jl. Taman Siswa No.4, Kelurahan Malabar, Kec. Lengkong, Kota Bandung, berdampingan dengan SMP, SMA, dan SMK Taman Siswa Kota Bandung. Peristiwa bergabungnya Universitas Halim Sanusi milik Persatuan Ummat Islam yang digagas oleh K.H. Abdul Halim, K.H. Ahmad Sanusi, dan Mr. R. Syamsuddin, dengan SMP, SMA, dan SMK Taman Siswa Kota Bandung milik organisasi Taman siswa yang didirikan Ki Hajar Dewantara, yang berjalan berdampingan dalam satu kawasan gedung pendidikan ini, seakan menasbihkan bertemunya kembali semangat kepahlawan dan kepedulian akan pendidikan dari keempat tokoh pahlawan anggota BPUPKI tersebut di Jl. Taman Siswa No. 4 Bandung. (RRN)

Buka Whatsapp
Butuh bantuan?
Hello 👋
Can we help you?